Apa Kata Imam Syafi’i Tentang Meluruskan & Merapatkan Shaf Shalat

Oktober 3, 2008 at 3:24 am 1 komentar

Judul : Apa Kata Imam Syafi’i Tentang Meluruskan & Merapatkan Shaf Shalat
Penulis : Ibnu Saini bin Muhammad bin Musa
Penerbit : Pustaka Abdullah
Cetakan : Pertama, Juli 2007
Halaman : ii + 80

Bila kita perhatikan kondisi shaf shalat berjama’ah sekarang ini, kebanyakan
tidak rapat dan tidak lurus. Sehingga hampir di kebanyakan masjid di negeri ini
tidak mengamalkan sunnah yang mulia ini. Kenapa hal ini bisa terjadi?
Bisa jadi salah satu sebabnya adalah karena kebanyakan kaum muslimin sendiri
tidak memahami bagaimana cara merapatkan dan meluruskan shaf.

Buku kecil ini memuat penjelasan tentang cara bagaimana meluruskan dan
merapatkan shaf dalam shalat. Dengan meluruskan dan merapatkan shaf semoga
menjadi jalan untuk persatuan kaum muslimin. Karena dalam hadits dijelaskan
bahwa shaf yang tidak lurus maka Allah akan jadikan perselisihan diantara kaum
muslimin.

Berikut saya kutipkan sebagian dari buku ini dengan meringkasnya.

[HADITS-HADITS SEPUTAR MASALAH SHAF]
————————————

** HADITS PERTAMA:
Artinya: Dari Anas ia berkata: Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:
Luruskanlah shafmu, dan hendaklah kamu merapatkannya; karena sesungguhnya aku
dapat melihatmu dari belakang punggungku.

Anas berkata: Dan saya melihat bahwa para Shahabat saling merapatkan bahu-bahu
mereka dengan bahu yang ada disebelahnya, dan mereka juga merapatkan kaki-kaki
mereka dengan kaki yang ada disebelahnya. (Muttafaq ‘alaihi: Bukhari no. 725 dan
Muslim no. 434, tetapi lafazhnya agak sedikit berbeda dengan apa yang disebutkan
oleh Imam Syirazi di atas).

** HADITS KEEMPAT:
Artinya: Dan dari Nu’man bin Basyir, ia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah
Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:
Hendaklah kamu benar-benar meluruskan shafmu, atau (kalau tidak; maka) Allah
akan jadikan perselisihan di antaramu. Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
(Muttafaq ‘alaihi: Bukhari no. 717 dan Muslim no. 436).

Dan dalam salah satu riwayat Muslim (disebutkan sebagai berikut):
Bahwasannya Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam biasa meluruskan shaf shalat
kami, seakan-akan beliau meluruskan busur panah yang lurus, sehingga beliau
Shallallahu’alaihi wa sallam tahu bahwa kami telah memahami perintah beliau
Shallallahu’alaihi wa sallam untuk meluruskan dan merapatkan shaf itu.

Pada suatu hari ketika beliau Shallallahu’alaihi wa sallam keluar dari rumahnya
untuk mengimami kami shalat, dan beliau Shallallahu’alaihi wa sallam sudah
hampir akan bertakbir, maka beliau Shallallahu’alaihi wa sallam melihat seorang
laki-laki (dari kami) yang tidak meluruskan shafnya dengan memajukan dadanya
dari yang ada di sebelahnya di shaf itu; maka beliau Shallallahu’alaihi wa
sallam bersabda: Wahai hamba-hamba Allah! Kamu harus benar-benar meluruskan
shafmu, atau (bila tidak;) maka Allah akan menjadikan hati-hatimu berselisih.

[PERNYATAAN TEGAS PARA ULAMA SYAFI’IYYAH TENTANG
MELURUSKAN DAN MERAPATKAN SHAF SHALAT BERJAMA’AH]
————————————————-
KE-5: AL ‘ALLAMAH IBNU HAJAR AL HAITAMI
Al ‘Allamah Ibnu Hajar al Haitami di dalam kitab Tuhfatul Muhtaj Bi Syarhil
Minhaj (V:119) menyebutkan:
Di dalam hal ini juga disunnahkan bagi setiap orang setelah dikumandangkannya
qamat untuk memerintahkan makmum meluruskan shafnya, terlebih lagi bagi seorang
imam, seperti dengan mengucapkan: “Luruskanlah shafmu, semoga Allah merahmatimu”
dan imam juga dianjurkan untuk melihat ke kanan dan ke kiri (untuk
memperhatikan, apakah makmum telah meluruskan dan merapatkan shaf atau belum?).
Apabila masjid tersebut luas, maka imam boleh menugasi seseorang untuk
memerintahkan makmum meluruskan dan merapatkan shaf mereka, dan orang itu
bertugas mengelilingi makmum atau juga dengan cara memerintahkan makmum dengan
suara yang dapat didengar oleh mereka yang berada di belakang. Dan siapa saja
dari makmum yang melihat terdapat kekosongan di shaf, maka disunnahkan baginya
untuk memerintahkan makmum yang lain meluruskan dan merapatkan shaf.

Entry filed under: Buku Buku Islam. Tags: .

SYAIKH ABDUL QADIR AL-ARNA`UTH -Rahimahullah (Khadim as-Sunnah Yang Bersahaya, Temui Rabbnya Dengan Tanda ‘Husnul Khatimah’) Kunci Kunci Rizqi Menurut Al Qur’an dan as Sunnah

1 Komentar Add your own

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Ayat Al-Qur’an

Hadits Pilihan

Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa maka dia memperoleh pahalanya, dan pahala bagi yang (menerima makanan) berpuasa tidak dikurangi sedikitpun. (HR. Tirmidzi)

Waktu

Pos-pos Terbaru

Asmaul Husna

Asmaul Husna

RSS Al-Ikhwan.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Kisahislam.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Kabarislam.wordpress.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Blog Stats

  • 29,216 hits
IP

%d blogger menyukai ini: