TAFSIR MUDAH SURAT AL-FATIHAH

Oktober 3, 2008 at 2:49 am Tinggalkan komentar

Oleh: Abdullah Saleh Hadrami

Pendahuluan

Segala puji hanya bagi Allah, Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Rasulullah, keluarga dan sahabatnya yang setia sampai hari kiamat, amma ba?du;

Surat Al-Fatihah adalah surat Makkiyyah, yaitu surat yang diturunkan di Mekkah sebelum Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam hijrah ke Madinah.
Surat ini berada di urutan pertama dari surat-surat dalam Al-Qur?an dan terdiri dari tujuh ayat.

Diantara Nama-Nama Surat Al-Fatihah

Dari Abu Hurairah ?Radhiallahu ?Anhu berkata, telah bersabda Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam: ?Al-Hamdulillah (Al-Fatihah) adalah Ummul Qur?an, Ummul Kitab, As-Sab?ul Matsaani dan Al-Qur?anul Adhim.? (HR. At-Tirmidzi dengan sanad sahih).

Surat ini dinamakan Al-Fatihah karena surat ini adalah Fatihatul Kitab, yaitu pembuka Al-Kitab atau Al Qur’an. Juga, karena Al Qur’an, secara penulisan dibuka dengan surat ini. Demikian pula dalam shalat, Al Fatihah sebagai pembuka dari surat-surat lainnya.

Dinamakan dengan Ummul Kitab atau Umul Qur?an, yaitu induk Al-Qur?an, karena di dalamnya mencakup inti ajaran Al-Quran.

Dinamakan dengan As-Sab’ul Matsaani , yaitu tujuh ayat yang diulang-ulang, karena surat ini terdiri dari tujuh ayat dan selalu dibaca pada setiap raka’at dalam shalat.

Dianamakan Al-Qur?anul Adhim, yaitu bacaan yang agung, karena keagungan dan banyak keutamaannya.

Diantara Keutamaan Surat Al-Fatihah

Al-Fatihah adalah surat yang paling agung dalam Al-Qur?an. (HR. Imam Ahmad, Bukhari dll).

Allah tidak pernah menurunkan dalam Taurat dan Injil yang seperti surat Al-Fatihah. (HR. At-Tirmidzi dengan sanad sahih).

Al-Fatihah adalah Ruqyah, yaitu jampi-jampi untuk mengobati penyakit. (HR. Bukhari).

Shalat tidak sah tanpa membaca Al-Fatihah. (HR. Muslim dan An-Nasa?i).

Al-Fatihah adalah dialog hamba dengan Allah Ta?aala. (HR. Muslim dan An-Nasa?i).

Dari Abu Hurairah ?Radhiallahu ?Anhu, dari Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam bersabda: ?Barangsiapa shalat yang tidak membaca di dalamnya Ummul Qur?an (Al-Fatihah) maka shalatnya tidak sempurna (beliau ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam mengulanginya tiga kali).?
Lalu ditanyakan kepada Abu Hurairah ?Radhiallhu ?Anhu: Bagaimana apabila kita dibelakang imam ?. Abu Hurairah ?Radhiallahu ?Anhu menjawab: Bacalah (Al-Fatihah) dalam dirimu, karena sesungguhnya aku pernah mendengar Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam bersabda:
?Allah Azza wa Jalla berfirman: ?Aku membagi shalat (Al-Fatihah) antara Aku dengan hambaKu menjadi dua bagian dan bagi hambaKu apa yang dia minta.
Apabila dia (hamba) mengucapkan: ?Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan sekalian alam.?
Allah Ta?aala menjawab: ?Hambaku memujiKu?.
Dan apabila dia (hamba) mengucapkan: ? Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.?
Allah Ta?aala menjawab: ?HambaKu menyanjung-nyanjungKu.?
Dan apabila dia (hamba) mengucapkan: ?Yang menguasai hari pembalasan.?
Allah Ta?aala menjawab: ?HambaKu mengagung-agungkanKu.?
Dan apabila dia (hamba) mengucapkan: ?Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.?
Allah Ta?aala menjawab: ?Ini adalah antara Aku dengan hambaKu dan bagi hambaKu apa yang dia minta.?
Dan apabila dia (hamba) mengucapkan: ?Tunjukilah kami jalan yang lurus,
(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka; bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.?
Allah Ta?aala menjawab: ?Ini adalah untuk hambaKu dan bagi hambaKu apa yang dia minta.?
(HR. Muslim dan An-Nasa?i).

Tafsir Mudah Surat Al-Fatihah

Membaca Basmalah Setiap Memulai Suatu Kebaikan Adalah Mendatangkan Berkah


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ (1)

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (1)

Aku memulai dengan nama Allah, memohon berkah, pertolongan dan petunjuk untuk menunaikan semua urusan dan agar supaya Allah mengabulkan.
Allah adalah sesembahan yang hak dan tidak ada sekutu bagiNya.
Allah adalah nama yang paling khusus diantara nama-nama Allah.
Ar-Rahmaan adalah Yang rahmatNya (pemberianNya) meliputi semua makhluk.
Allah berfirman: ?dan rahmatKu meliputi segala sesuatu.? (QS. Al-A?raaf: 156).
Ar-Rahiim adalah Maha Penyayang kepada orang-orang beriman saja.
Allah berfirman: ?Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang beriman.? (QS. Al-Ahzaab: 43)
Ar-Rahmaan dan Ar-Rahiim adalah termasuk nama-nama Allah Al-Asma?ul Husna.

Memuji dan Bersyukur Kepada Allah


الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ (2)

Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan sekalian alam. (2)

Semua yang selain Allah adalah alam. Allah memuji diriNya dan memerintahkan kepada hamba-hambaNya agar memujiNya karena hanya Dialah yang berhak untuk dipuji.
Allah suka terhadap pujian-pujian. Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam bersabda: ?Sesungguhnya Rabbmu suka dengan pujian-pujian.? (HR. Imam Ahmad dan An-Nasa?i)
Allah adalah Rabb, yaitu Tuhan Pencipta dan Pemilik semua makhluk, yang mengatur urusan mereka dengan nikmatNya serta memberikan keimanan dan amal saleh kepada para kekasihNya.
Allah Maha Esa dalam RububiyahNya yaitu Dia berdiri sendiri dalam menciptakan, memiliki, mengurusi dan memberi nikmat kepada semua makhlukNya.
Allah Maha Kaya dan tidak membutuhkan siapapun sedangkan seluruh alam semesta adalah fakir dan sangat membutuhkan Allah dalam segala urusan.

Diantara Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah


الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ (3)

Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (3)

Ar-Rahmaan adalah yang rahmatNya (pemberianNya) meliputi semua makhluk.
Ar-Rahiim adalah Maha Penyayang kepada orang-orang beriman saja.
Ar-Rahmaan dan Ar-Rahiim adalah termasuk nama-nama Allah Al-Asma?ul Husna.
Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam bersabda: ?Seandainya orang mukmin mengetahui apa yang ada di sisi Allah berupa siksaan, pasti tidak ada seorangpun yang tamak menginginkan surgaNya. Dan seandainya orang kafir mengetahui apa yang ada di sisi Allah berupa rahmat, pasti tidak ada seorangpun yang berputus asa dari RahmatNya.? (HR. Muslim).

Iman Kepada Hari Akhir dan Persiapan Menghadapinya


مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ (4)

Yang menguasai hari pembalasan. (4)

Allah adalah satu-satunya Penguasa dan Raja pada hari kiamat yaitu hari pembalasan atas semua amal perbuatan.
Berkata Umar ibnul Khaththab ?Radhiallahu ?Anhu: ? Hisablah (perhitungkanlah) dirimu sebelum dihisab ! Dan timbanglah dirimu sebelum ditimbang ! Dan bersiap-siaplah menghadapi hari ?ardl (penampakan amal) yang agung. Pada hari itu ditampakkan semua amalan sehingga tidak ada yang tersembunyi lagi.?

Memurnikan Tauhid dan Hanya Bergantung Kepada Allah


إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ (5)

Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan. (5)

Hanya kepadaMu semata kami taat dan beribadah dan hanya kepadaMu semata pula kami memohon pertolongan dalam semua urusan kami. Semua urusan adalah di tanganMu dan tiada satupun yang memilikinya walau sekecil apapun selain Engkau.
Berkata sebagian salaf: ?Al-Fatihah adalah rahasia Al-Qur?an, dan rahasianya terletak pada kalimat ini..Iyyaaka Na?budu Wa Iyyaaka Nasta?iin..Lafadh Iyyaaka Na?budu berarti berlepas diri dari kesyirikan, dan Iyyaaka Nasta?iin berarti berlepas diri dari daya upaya dan kekuatan serta berserah diri kepada Allah Azza Wa Jalla.

Doa Memohon Hidayah Setelah Memanjatkan Pujian-Pujian Kepada Allah


اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ (6)

Tunjukilah kami jalan yang lurus, (6)

Tunjuki, bimbing dan berilah kami hidayah ke jalan yang lurus serta tetapkanlah kami di atasnya sampai berjumpa denganMu yaitu Islam, jalan terang dan jelas yang menyampaikan kepada keridlaan Allah dan surgaNya.
Ash-Shiroothol Mustaqiim adalah jalan yang terang, jelas, lurus dan tidak bengkok, yaitu agama Islam yang dibawa Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam dan dipahami para sahabat ?Radhiallaahu ?Anhum.

Jalan Kebaikan dan Keburukan


صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ (7)

(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka; bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat. (7)

Yaitu jalan orang-orang yang Engkau berikan nikmat atas mereka diantara para Nabi, Siddiqin, Syuhada dan Shalihin karena mereka adalah orang-orang yang mendapatkan hidayah dan istiqomah. Dan janganlah Engkau jadikan kami menempuh jalan orang-orang yang Engkau murka atas mereka yaitu orang-orang yang mengetahui kebenaran akan tetapi tidak mengamalkannya, mereka adalah Yahudi dan siapa saja yang seperti mereka. Dan janganlah pula Engkau jadikan kami menempuh jalan orang-orang yang tersesat yaitu orang-orang yang tidak mendapatkan ilmu dan hidayah sehingga mereka salah jalan, mereka adalah Nasrani dan siapa saja yang mengikuti jalan mereka.

Membaca ?Aamiin? Setelah Al-Fatihah

Setelah membaca Al-Fatihah di sunnahkan mengucapkan ?Aamiin?, yang artinya adalah: ?Ya Allah kabulkanlah?.
Rasulullah ?Shallallaahu ?Alaihi Wa ?Ala Alihi Wa Sallam setelah membaca Al-Fatihah mengucapkan ?Aamiin? dengan mengeraskan bacaannya dan memanjangkan suranya. (HR. Imam Ahmad, Abu Dawud dll).

Diantara Kandungan Surat Al-Fatihah

Surat Al-Fatihah mencakup berbagai macam kandungan yang tidak terdapat pada surat lain dalam Al-Qur?an, diantaranya:

– Surat ini mencakup pujian-pujian, sanjungan dan pengagungan terhadap Allah Ta?aala dengan penyebutan nama-namaNya yang Maha Indah dan sifat-sifatNya yang Maha Tinggi.
– Surat ini mencakup ketiga macam tauhid, yaitu; a). Rububiyyah, diambil dari kalimat ?Rabbil ?Aalamiin?, b). Uluhiyyah, diambil dari kalimat ?Allaah? dan ?Iyyaaka Na?budu?, c). dan Al-Asma? Wa Ash-Shifat, diambil dari nama-nama dan sifat-sifat Allah yang terkandung di dalamnya.
– Penetapan kenabian, yaitu dari kalimat ?Ihdinash Shiroothol Mustaqiim?, karena kita tidak mungkin dapat mengetahui jalan yang lurus tanpa adanya risalah kenabian.
– Anjuran agar setiap hamba berdoa, meminta dan merendahkan diri di hadapan Allah Ta?aala.
– Diantara adab berdoa adalah memuji-muji Allah Ta?aala dengan menyebut-nyebut nama-nama dan sifat-sifatNya sebelum berdoa.
– Bantahan terhadap semua kelompok sesat dan menyimpang, yaitu dari kalimat ?Ihdinash Shiroothol Mustaqiim?, karena jalan yang lurus adalah mengetahui kebenaran dan mengamalkannya, sedangkan semua yang menyimpamg dan tersesat menyelisihi hal itu.
– Hendaklah kita selalu memohon hidayah kepada Allah Ta?aala karena hanya Dia-lah yang berkuasa untuk memberi hidayah dan menyesatkan sesuai dengan ilmu dan hikmahNya.
– Penetapan adanya hisab (perhitungan) dan jazaa? (pembalasan), yaitu dari kalimat ?Maaliki Yauwmid Diin?, dan bahwasanya pembalasan Allah adalah sangat adil.
– Ihlas dalam beragama hanya karena Allah semata, juga dalam beribadah dan memohon pertolongan, tidak menyekutukanNya dengan suatu apapun, yaitu dari kalimat ?Iyyaaka Na?budu Wa Iyyaaka Nasta?iin?.
– Penetapan adanya takdir, yaitu dari kalimat ?Shiroothol Ladziina An?amta ?Alaihim Ghoiril Maghdluubi ?Alaihim Walaadl Dhoolliin?, karena ada orang yang ditakdirkan bahagia dan adapula yang sengsara sesuai dengan hikmah dan ilmu Allah.
– Hendaklah pemahaman tentang takdir ini sesuai dengan pemahaman Ahlus Sunnah Wal Jama?ah dan tidak mengikuti kelompok yang menyimpang dan tersesat, yaitu Qadariyyah dan Jabriyyah.
– Motivasi agar kita beramal shaleh sehingga kita dikumpulkan bersama orang-orang shaleh pada hari kiamat kelak.
– Ancaman agar waspada dan menjauhi jalan-jalan kebatilan, sehingga kita tidak dikumpulkan bersama orang-orang ahli batil pada hari kiamat kelak.

Penutup

Ini sekelumit tentang surat Al-Fatihah dan semoga bermanfaat, amien.
Segala puji hanya bagi Allah, Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Rasulullah, keluarga dan sahabatnya yang setia sampai hari kiamat.

Diantara Maraji?:

– Tafsirul Qur?anil Adhim, Karya Al-Hafidh Ibnu Katsir ?Rahimahullah.
– Al-Misbahul Munir Fi Tahdzibi Tafsir Ibni Katsir, Karya Sekelompok Ulama? yang diketuai oleh Asy-Syaikh Shafiyyur Rahman Al-Mubarak Fuuri ?Rahimahullah.
– Taisiirul Kariimir Rahmaan Fii Tafsiiri Kalaamil Mannaan, Karya Asy-Syaikh Abdur Rahman bin Nashir As-Sa?di ?Rahimahullah.
– At-Tafsir Al-Muyassar, Karya Sekelompok Ulama yang diketuai oleh Asy-Syaikh DR. Abdullah bin Abdul Muhsin At-Turki ?Hafidhahullah.
– Zaadul Masiir, Karya Ibnul Jauzi ?Rahimahullah.
– Dan kitab-kitab tafsir dan hadis lainnya?www.hatibening.com atau www.kajianislam.net

Entry filed under: Mutiara Al Qur'an. Tags: .

Adab Membaca Al-Qur’an The Mystery of the Quran Secret Power

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Ayat Al-Qur’an

Hadits Pilihan

Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa maka dia memperoleh pahalanya, dan pahala bagi yang (menerima makanan) berpuasa tidak dikurangi sedikitpun. (HR. Tirmidzi)

Waktu

Pos-pos Terbaru

Asmaul Husna

Asmaul Husna

RSS Muslim.or.id

RSS Al-Ikhwan.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Kisahislam.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Kabarislam.wordpress.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Blog Stats

  • 29,270 hits
IP

%d blogger menyukai ini: