Bagaimana Cara Mengkhitbah atau meminang?

Oktober 8, 2008 at 6:26 am Tinggalkan komentar

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Ustadz yang kami hormati, saya adalah mahasiswa tingkat akhir yang akan segera selesai kuliahnya. Saya udah berniat untuk segera menggenapkan din ini. Cuman saya bingung bagaimana cara yang ahsan untuk mengkhitbah akhowat yang mau saya khitbah. Apakah terlebih dahulu bilang ke akhowatnya atau langsung ke orangtuanya, atau ijin dulu lewat murabbi. Untuk yang lewat murabbi ini kadang timbul perasaan gak enak karena saya ingin cari sendiri sesuai dengan hati nurani. Permasalahannya ntar saya takut dianggap membangkang terhadap jamaah karena cari istri sendiri tanpa melalui murabbi. Mohon nasehat dan saran dari ustadz. Jazakallah khoir
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Jawaban:

Assalamu `alaikum Wr. Wb.
Al-Hamdulillahi Rabbil `Alamin, Washshalatu Wassalamu `Alaa Sayyidil Mursalin, Wa `Alaa `Aalihi Waashabihi Ajma`in, Wa Ba`d

Secara hukum fiqh yang baku, urusan mengkhitbah wanita itu tentu menjadi urusan orang tua wanita itu atau walinya. Khitbah itu tidak ditujukan langsung kepada wanita itu apalagi kepada murabbiyahnya. Selama kami belajar ilmu fiqih tidak pernah ada satu kitab pun yang mengatakan bahwa mengkhitbah wanita itu ditujukan kepada guru ngaji seorang wanita. Kalau sampai ada, tentu ini sebuah mazhab baru yang tidak ada punya panutan dalam dunia fiqih.

Maka sebaiknya Anda tidak mencampur adukkan antara hukum fiqih dengan etiket berjamaah atau lebih tepatnya etiket bermurobbi. Sungguh tiap murabbi itu punya gaya pendekatan yang beragam, tidak sama antara satu dan yang lainnya. Ada yang gayanya bak komandan perang yang menjadikan mad’unya sebagai prajurit. Tetapi ada yang seperti orang tua ideal. Ada juga yang seperti teman atau shahabat yang sangat paham isi hati dan mengayomi. Dan ada juga yang tipenya cuek bebek alisan masa bodo.

Maka urusan etiket dengan murabbi Anda, silahkan Anda tanya dan konsultasikan sendiri dengan murabbi Anda. Tanya yang detail tentang maunya beliau, mana yang boleh dan mana yang tidak boleh. Jangan sampai Anda tiba-tiba divonis bersalah lalu dikucilkan dari “jamaah” padahal Anda sama sekali tidak tahu maunya dia itu apa sih. Atau lebih tepatnya, selera dia itu seperti apa.

Namun bila Anda bertanya tentang hukum syariah mengkhitbah, maka mengajukan khitbah itu harus kepada wali atau ayah kandung seorang wanita. Sedangkan masalah ijin dan kebolehan murabbi, kira-kira sama saja seperti meminta ijin atau kebolehan dari orang tua Anda. Keduanya manusia dan keduanya punya gaya dan selera sendiri-sendiri.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma`in, Wallahu A`lam Bish-shawab,
Wassalamu `Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

Entry filed under: Pernikahan. Tags: .

Menikah Bukan Unjuk Prestasi Mertua Sayang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Ayat Al-Qur’an

Hadits Pilihan

Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa maka dia memperoleh pahalanya, dan pahala bagi yang (menerima makanan) berpuasa tidak dikurangi sedikitpun. (HR. Tirmidzi)

Waktu

Pos-pos Terbaru

Asmaul Husna

Asmaul Husna

RSS Muslim.or.id

RSS Al-Ikhwan.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Kisahislam.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Kabarislam.wordpress.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Blog Stats

  • 29,270 hits
IP

%d blogger menyukai ini: